Kesel Ga Sih Kalo Anak Ga Mau Makan?!!!

Pasangan muda kata orang, emosi jarang terkendali. Yup! benar….emosi yang dirasakan sebagai seorang ibu itu sangat sangat menguji kesabaran terutama terhadap anak. Sebagai bunda saya selalu diingatkan sama mama saya, anak jangan dimarahin ya… untuk menjaga nasehat itu agak susah ya….kasus dilapangannya sangat beda 😀 kenapa beda? emosi itu lagi yang berperan…mau marahin anak atau sabar, sambil nahan sesak di dada, hehhehee….  jujur saya pernah marahin anak dalam hal makan. Manusiawi ga kalau ada rasa marah? *pembelaan diri*

emosi ga sih…, udah capek-capek mikirin masak apa ya buat anak besok, menunya yang enak kira-kira apa ya? udah dicatet, di bayangin cara masaknya, sampe dibikin dengan harapan anak pasti mau dan suka makan apa yang kita masak buat dia. eeehhhh….taunya si anak ga mau makan 😦 bete ga sih??? bete kan….? gara-gara hal seperti ini saya pernah marahin Syasa ga mau makan, awalnya masih merayu dan merayu supaya dia makan, ujung-ujungnya tetep ga mau makan… apasih yang salah sama masakanku?! perasaan udah enak, udah sesuai yang di buku resep, kok ga mau ya? kesel dong ya….agak sedikit memaksa saya dengan nada tinggi saya bilang “Syasa makan dong, bunda dah capek nih bikinin buat Syasa, kok ga mau makan!”  Jreng…jreng… edisi marah anak ga mau makan.

Pembelaan lagi, alhamdulillah Syasa ga terlalu susah makan, usia di atas 1 tahun Syasa udah pinter makannya, kecuali lagi sakit. Ga harus bujukin jalan-jalan dulu atau ngapain dulu. Yang salah itu ada TV, ini nih ga bisa dihindari, sudah tau salah, masih aja bundanya ngidupin TV 😀 “soalnya dah pernah denger pernyataan dokter anak, jangan nyalain TV kalo anak belum bisa berinteraksi dengan baik, alias bisa ngomong,alasannya, TV benda diam, anak akan fokus ke TV dengan melihat gambar-gambar yang bergerak, sehingga anak hanya akan duduk, dan tidak aktif bergerak,sedangkan anak-anak seharusnya banyak bergerak untuk tumbuh kembangnya” ntar dicoba pelan-pelan untuk tidak menghidupkan TV, agak terselamatkan kalo lagi ngajar senin s/d jumat, Syasa dititip di daycare, disana tidak ada TV.

Rasa penasaran gimana anak bisa makan dengan baik, tanpa kita ada emosi, mulailah saya cari info lewat media jejaring sosial khususnya twitter. Udah follow twit-twit yang informatif mulailah membaca sana sini. Saya follow @aimi_asi pertama kali dapet info tentang kelas MPASI, ini sebelum Syasa genap 6 bulan, beruntung juga disini dapet info bagaimana membuat MPASI pertama untuk si bayi. Sambil demo dan icip-icip juga tentunya ^-^ awal MPASI Syasa alhamdulillah lancar, mulai ga lancarnya umur 10 bulan keatas -_- mulai emosi saya diuji 😀  folow dan folow dokter anak, @ID_AyahASI, sampai akhirnya ketemu yang namanya @PESATbogor sama @tentanganak.

PESATbogor ngadain acara yang salah satu topiknya tentang MPASI dan Nutrisi tepat untuk tumbuh kembang anak, dengan pembicara Ibu Sisilia Pujiastuti. Kalo ada PESAT lagi di bogor mau ikut lagi ah…sesi 1 ga ikutan soalnya 😦 mana kurang fokus juga nerima materi di sesi 2 -_- hmmmm, menurut beliau:

bayi memasukan tangan, air liur menetes, memperhatikan orang yang sedang makan,berusaha meraih makanan yang dipegang orang lain bukanlah tanda-tanda bayi siap makan.

bentuk makanan di blender di jadikan satu itu bukanlah solusi yang baik, dengan tujuan bahan makanan bisa masuk dengan mudah dan dimakan si bayi serta bisa tercukupi semua nutrisinya , ini merupakan mitos seputar MPASI, kenapa? coba Ibu atau Nenek atau Ayahnya yang nyicip enak ga? pasti bilang ga enak ya… jadi sebaiknya kenali bayi seperti contoh, misal wortel, kenali wortel dengan rasa aslinya dulu selama beberapa kali, jangan langsung nasi, wortel, ati, brokoli, dll di blender jadiin satu trus jadilah tim nasi dan sayur mayurnya disuapin ke bayi, bayi juga mikir kok rasanya kayak gini ya -_-

–  Tata Cara Makan. Susah ih anak ga mau makan, gimana ya biar anak mau makan…si ibu/nenek/pengasuh cari solusi lain, gimana kalo sambil jalan-jalan keliling komplek aja, atau makan sambil nonton TV? cara-cara tersebut justru bikin anak ga sadar kalo itu adalah waktu makan, dan tidak bisa menikmati makan dengan baik. Trus kalo ga mau makan juga, ya udah kasih vitamin aja, atau minum susu yang banyak, atauuuuu….bikinin makanan instan aja kali ya, kan praktis, rasanya juga enak, dan kandungan gizi di kemasan lengkap dan takaran gizi pas. Ini semua MITOS Makanan Balita. Dalam benak saya sendiri kalo ngasih makanan instan ke bayi rasanya gimana gitu….kita aja yang dewasa aja ga boleh makanan instan banyak-banyak, apalagi bayi yang sistem pencernaannya belum sebagus orang dewasa.

tata cara makan yang baik untuk si anak  itu adalah eye contact kita dengan si anak. bukan dengan nonton TV atau jalan-jalan dikomplek. Biasakan si bayi/anak duduk dikursinya, biarkan dia menyuap sendiri, biarkan belepotan sana sini,kita duduk di depannya sambil memperhatikan si anak menyuapin makanannya, jangan di lap dulu sampai dia selesai makan. Ini cara si bayi belajar merasakan, meraba tekstur dari makanan, dan belajar mengecap rasa makanan.

Alhamdulillah, saya masih sanggup bikin makanan MPASI Syasa dulu tidak instan. Jadi tidak menyesal walaupun capek. Pelajaran untuk saya adalah, tidak seharusnya nyalain TV, dan tidak seharusnya memaksa Syasa makan kalo dia lagi ga mau makan nasi. Kata narasumbernya lagi….usia 1 sampai 3 tahun itu, si anak adalah “pembangkang” dalam artian, menolak ya menolak, ga mau ya ga mau, maunya ya maunya dia sendiri, semua-semua “aku bisa” -_- ini nih si Syasa, sekarang lagi semuanya “aku bisa bunda, tuh liat aku bisa” seperti contoh, maunya mandi sendiri, buka dan pasang baju sendiri, walaupun ujung-ujungnya bilang kalo susah “bunda bantuin bunda”…. aha! 😉

Berikut Ringkasan dari twitnya @besinikel di RT oleh @PESATbogor :

@besinikel : Ngasi makan sama bayi/anak itu bukan cuma ‘yang penting dia makan, kenyang, ibu senang’. Tapi … #MPASI @PESATtBogor

@besinikel: Bayi/anak juga harus bisa belajar ‘oh saya lapar, maka saya makan u/ memenuhi kebutuhan saya’ #MPASI @PESATbogor

@besinikel:  Namanya juga masih belajar kan? Makan itu u/ melatih indera perasa/pengecap #MPASI @PESATbogor

@besinikel:  Dibuat ‘fun’ supaya jadi proses petualangan/pembelajaran yang menyenangkan #MPASI @PESATbogor

@besinikel:  Kalo kita buka puasa gimana rasanya menjelang detik2 berbuka? Seneng banget kan? Nah, buat bayi/anak merasa spt itu. #MPASI @PESATbogor

@besinikel:  Makan = memenuhi kebutuhan = senang. Jd, pas jadwal makan bukannya kabur tapi malah senang 😀 #MPASI @PESATbogor

@besinikel:  Beberapa Mitos seputar #MPASI @PESATbogor

@besinikel: #MPASI Mitos1 : Memasukkan jari tangan –> ada yg namanya fase oral. Dia bukan lapar. @PESATbogor

@besinikel: ‎#MPASI Mitos2 : Makanan di tim jadi satu (nasi, sayur,lauk). Nikmatnya dimana coba? @PESATbogor

@besinikel: ‎#MPASI Mitos3 : Tata cara makan –> Sambil main, lari, nonton TV terus dicekoki makanan -> ga sadar dong? 😛 @PESATbogor

@besinikel: ‎#MPASI Mitos4 : Makanan instan praktis dan gizinya terukur. Bayi/anak ga belajar tekstur makanan, tinggal ‘Lep’. @PESATbogor

@besinikel:  ‎#MPASI Mitos5 : Makanan cair jadi solusi menenangkan (susu lagi?) @PESATbogor

@besinikel:  Beri bayi makanan pendamping ASI saat berusia 6 bulan dan diteruskan dengan pemberian ASI hingga 2th atau lebih. #MPASI @PESATbogor

rangkaian narasi di atas bukan bermaksud menggurui ya 😀 ini juga catatan bagi saya! sebagai orang tua yang baru punya anak satu yang saat ini selalu bilang “aku bisa bunda, tuh liat aku bisa

Advertisements

Living in Jogja #2

Lanjut cerita lagi, beda S1 ekstensi  dan D3 itu terletak dari biayanya =)) hehehheeee…

Selain biaya, juga cara belajarnya, jelas D3 itu sistem paket, diselesaikan tepat dalam waktu 3 tahun. Sistem di D3 IPB dulu pas tahun ajaran saya, jika nilai tidak memenuhi syarat yaitu ada E dan IPK dibawah 2 maka tidak naik kelas, dan akan mengulang satu angkatan dibawahnya (ini suami saya nih… hihihiii,eits tapi jangan salah sangka dulu) kayak SMA aja, kalo ga memenuhi nilai yang ga naik kelas. Beda dengan S1 ekstensi yang saya alami, total belajar itu paling cepat lulus itu bisa 1.5 sampe 2 tahun, dengan catatan rajin ngambil mata kuliah pilihan untuk memenuhi SKS, biar cepet lulusnya. Yang lama itu di skripsinya, disini ga ada batasan waktu harus lulus tahun sekian, asal tetep bayar SPP, masih tercatat sebagai mahasiswa (temen gw yang satu itu udah tamat belum ya? apa kabar lu disana?) untuk menyelesaikan skripsi. Saya molor setengah tahun :D, kedua teman saya Erlina dan Cut Gina sudah tamat duluan.

Selama di D3 mana pernah ngurusin KRS dan milih SKS yang harus dipenuhi disetiap semesternya. langsung jadi, tinggal bayar Semesteran (inipun di debet,jadi ga ribet), dan udah tau mata kuliah disemester berikutnya apa. Kalo Di S1 enggak, mata kuliah wajib ada, dan harus diambil, nah…yang ribet ini milih mata kuliah pilihannya. Sibuk nanya kiri kanan, mata kuliah yang diambil harus sesuai dengan skripsi yang akan dibuat nantinya. Ini pengalaman saya cara bayar semesteran di UGM waktu itu, manual setor ke bank yang sudah ditentukan, mengalami antrean panjang, dan harus mengisi form juga, sedikit membuang waktu, capek ngantrinya sih 😀 trus sempet pas disemester mau akhir, nama saya dan nama beberapa mahasiswa lainnya tidak tercantum di bank tersebut, meh…bolak balik ngurusinnya, karena gedung MIPA itu tidak satu gedung, ada yang di selatan dan ada yang di utara (nih lg kalo ke jogja, kalo nanya arah pasti diarahkan dengan mata angin, ga bakalan bilang terus diujung sebelah sana, pasti bilangnya coba bapak ke arah selatan atau utara), yang ga tau selatan, nandainnya itu adalah gunung merapi, dimana gunung merapi itu terletak di utara, berarti selatan itu yang arah pantai.

Enaknya lagi di UGM itu adalah internetnya, akses internet tidak terlalu susah, mereka menyediakan fasilitas ruangan untuk kita bisa berinet ria, tentunya ada id card MIPA nya (lupa namanya apa) dan juga bisa tinggal duduk di satu gedung  MIPA yang menyediakan WiFi gratis, tinggal duduk aja langsung konek, tapi ya ga secepat kilat, sedikit lemot 😀 tapi kalo buat browsing2 ringan lumayan… di areal kampus banyak warnet, jadi ga terlalu pusing nyari koneksi internet. Pokoknya yang namanya mahasiswa itu harus berhubungan dengan internet dan fotocopyaaaannn…

Dan syarat lulusnya lagi kita harus KKN alias Kuliah Kerja Nyata. Bersambung ke cerita selanjutanya aja ya, ini berhubungan sama gempa di Jogja nantinya…

Kejadian yang membekas lainnya adalah perampokan toko emas. Pas pulang kuliah pukul 7 malam, Saya, Erlina dan Cut Gina pulang kekostan, diperempatan Mirota Kampus jalan ditutup, suara ambulan dan mobil polisi. Ada apakah? Si Er udah curiga aja sama toko emas dimana letaknya tepat di depan kostan kami bertiga (sigh). Dan benar, polisi dan petugas ambulan sudah sibuk dengan lokasi kejadian, dan orang-orang pun berkerumun, garis kuning dipasang di sekeliling area termasuk jalan masuk ke kostan kami. Minta ijin sama polisinya buat masuk, karena kostan kami lewat sini pak… sesampai di kostan, udah pada ngumpul rame, langsung pada cerita. Toko emas di depan dirampok, emasnya habis, dan pemilik serta pegawainya ditembak (menyeramkan), dan cuaca  saat itu gerimis. Sampe keesokan harinya, lokasi masih dipenuhi polisi dan wartawan, beberapa wartawan wawancara temen kostan. Kejadian yang menyeramkan, semoga kita selalu dalam lindungan Allah SWT, amin.

Living in Jogja #1

Pengen cerita masa-masa sekolah mulai dari TK, SD, SMP, SMA, sampe kuliah, enaknya mulai dari kuliah dulu apa TK dulu ya? (thinking) Kayaknya enak dari Kuliah dulu, masih sedikit fresh diingatan, kalo mulai dari TK harus merenung banyak dulu soalnya udah bertahun-tahun yang lalu, hihihiii…. so, lets start my story at University of Gadjah Mada (UGM).

Lulus dari D3 IPB bukannya langsung nyari kerja, tapi sama temen-temen mau daftar ekstensi di UGM, berhubung banyak kakak kelas yang ngambil ekstensi ILKOM (Ilmu Komputer) disana, akhirnya kami sepakat mau ngelanjutin kesana juga. Siapa ya Kami? 😀 temen-temen saya ini yang sekelas adalah Irvan, Cut Gina, Erlina, Kiki, Ariawan, Adi Pete, Aan, Gitra, Imam, (siapa lagi ya, lupa) dan ada beberapa anak kelas INF B, sedangkan kami INF A angkatan 39. Ada juga yang angkatan 38 juga banyak yang tes barengan. Belum wisuda D3 dan belum keluar ijazah kami pun mengurus surat keterangan lulus untuk bisa mengikuti tes masuk ekstensi di UGM, setelah beres semua segala surat menyurat, berangkatlah kami ke Jogja ramean naek Bus… Ditengah perjalanan, kejadian sedikit tidak menyenangkan, knalpot bus tersebut bocor, asapnya sampe masuk ke dalam bus, alhasil kami menahan bau CO2 tersebut dengan menutup hidung kami, rasanya tidak enak banget, sampe-sampe saya yang pake jilbab putih jadi hitam, untung ga ada yang keracunan, mobil jalan perlahan, dan udara didalam bus panas sekali.

Alhamdulillah sampai dengan selamat di Jogja 😀 pertama kali di jogja, numpang sama temen SMA di kostannya (thanks ya mak ibet :D) sampe besoknya tes masuk ekstensi. Setelahnya balik lagi ke bogor (kalo ga salah naek travelnya Erlina ini baliknya) dengan mengharap cemas apakah lulus atau tidak, sebagian besar dari kami semua lulus, alhamdulillah saya lulus 🙂 Dan tentunya kami balik lagi ke jogja untuk mengurus keperluan registrasi, ini ke jogjanya pake mobil Ariawan, empet2an nih, dan pake nyasar sedikit :))  Saya, Cut Gina dan Erlina (ceweknya nih) nyari kostan yang tidak begitu jauh dari gedung kuliah, sedangkan para cowok2nya nyari kontrakan di belakang gedung kuliah. Setelah hampir 2 bulan menjalani kuliah di Ekstensi ILKOM UGM barulah kami melaksanakan wisuda di D3 IPB. Pada Izin mau wisuda ini 😀 berasa lucu aja, udah kuliah ekstensi tapi baru mau wisuda D3. Singkatnya, setelah wisuda D3 kami menjalani lagi perkuliahan di UGM.

Suasana Jogja sedikit berbeda saat saya kost di Bogor. Di Jogja, udah jelas banyak yang bahasa Jawa 😀 untung ada Erlina asli Jawa jadi ada yang bisa bahasa Jawa 😉 buat translaternya, tapi dikostan banyak orang berasal dari sulawesi dan NTB/NTT paling dominan. Ketemu variasi orang yang berbeda berbahasa, jadi lucu aja kalo denger mereka ngomong bahasa daerah masing2  😀 bener2 satu nusa satu bangsa deh dalam satu kost ini. Yang paling enak kalo udah liburan semester pas balik dari pulkam semua bawa oleh2 dari daerah asal masing2.

Anak kostan jarang masak nih, pasti belinya diwarung makan, daaannnn….warung makan disini ukuran anak kostan sangaaaattt murraaahhhh sekali. Tapi jangan salah loh, sambel disini ga semuanya manis kok, bahkan ada yang pedes banget. Tapi lucunya lagi, kalo hari libur/tanggal merah dan kadang hari minggu warung nasi juga ikutan libur (sigh) makanya banyak yang stok mie buat ngeganjel perut, hihiiii. Tapi kadang2 kami masak bareng juga 🙂 terutama lebaran haji, pada ga pulang, tanggung liburnya.

Jogjakarta, kota ini penuh sekali dengan motor. Perbedaannya adalah setiap pengendara sepeda motor selalu menggunakan masker/slayer untuk menutupi hidung dan mulut dari polusi asap, serta selalu menggunakan sarung tangan biar ga item punggung tangannya, dan selalu menggunakan helm baik yang mengendarai ataupun yang dibonceng. Kalo di bogor enggak, jarang sekali yang duduk dibelakang menggunakan helm, yang penting yang didepan pake helm ga bakalan ditilang. Ada lagi, disana kalo melanggar tidak menggunakan helm standar akan ditilang dan didenda, razia motor disini sering sekali diadakan oleh polisi setempat, kalo ga ada kelengkapan misal helm dan sim akan diberikan surat merah, tapi terkadang misal ga pake helm standar langsung kena biaya ditempat pake surat merah juga, tapi kalo sim ada stnk ga ada, sim ditahan dan ambil dikantor polisi sampe stnknya ada, cara razianya rame2 gitu, setiap pengendara motor  nanti akan digiring secara teratur ke tempat pemeriksaan, di blok gitu jalanan, sehingga pasti setiap pengendara motor pasti akan lewat disana, ga mungkin kabur 😀

Di Jogja itu banyak angkringan dan becak. Angkringan biasanya buka malam2, disini jual nasi kucing, harga murah tapi kalo makannya 7 bungkus tetep aja 😀 soalnya nasi kucing itu ya sedikit sekali, lauknya ya tempe, ikan asin/tri, apalagi ya, jarang makan diangkringan. Pecel-pecel banyak disini, bukan pecel sayuran, tapi pecel ayam dan ikan. Kalo malam harinya areal sepanjang kampus UGM itu tenda makan semuanya…tinggal pilih mau makan apa, walaupun kebanyakan pecel ayam/ikan, pasti beda sambelnya. Banyak banget nih yang nongkrong di sekitar tenda makan. Wisata kuliner disini juga mantap, banyak yang enak2.

Ada lagi, kalo di areal bunderan UGM depan gedung Wisuda itu kalo hari minggu banyak yang jualan,  semua pada bilang sunday morning. Jual aneka makanan, mainan, sarung bantal lucu (ini selalu kebayang, jual murah tapi bagus dan lucu), jual jilbab dan bahkan jual baju. Dan enaknya lagi pengamennya ganteng2 dan suaranya bagus, kebanyakan anak SMA dan Mahasiswa itu yang jadi pengamen, ngamen elite lah 😀 dibanding pengamen di tenda makan malam2 banyak yang pria berpakaian dan berdandan wanita….hayo apa coba?

Kenapa Saya Pilih ASI?

ASI (Air Susu Ibu) merupakan sumber kehidupan utama (minuman/makanan) bagi bayi baru lahir. Allah SWT menciptakan payudara untuk wanita salah satu kegunaannya adalah untuk menyusui bayinya. Saya, sebagai muslim (tapi bukan ustadzah ya) bahwa di Al-Quran terdapat ayat yang menjelaskan tentang menyusui (mungkin ustad/ustadzah yang lebih mengerti tentang ini). Salah satu ayat suci tentang menyusui adalah [Q.S. al-Baqarah 2:233].

Logika saya yang pernah saya sampaikan ditulisan sebelumnya, bahwa Allah SWT menciptakan ASI adalah yang terbaik untuk bayi kita dan juga untuk ibu. Buatan Tuhan pastinya sudah dirancang yang terbaik.

Jujur, saya adalah orang yang sering nonton TV, pastinya nonton iklan juga 😀 sebelumnya saya sudah tau bahwa ASI bagus buat bayi, tapi saya tidak tau kalo ASI itu ada ekslusif sampe 6 bulan, ada IMD (Inisiasi Menyusu Dini), harus 2 tahun atau lebih, ga boleh campur sufor, ntar kalo kasih makan harus usia diatas 6 bulan, trus ada istilah MPASI (Makanan Pendamping ASI), semua itu saya belum tau sama sekali. Yang saya mengerti saat itu, ASI bagus buat bayi, dan ASI boleh sampe 2 tahun, tapi boleh diselingi susu formula. Makanya saya jadi merhatiin iklan susu formula di TV, ntar yang bagus buat anak merk apa ya? itu yang saya perhatikan dan saya bandingin 😀 kalo inget ini saya senyum sendiri saya termasuk korban iklan. Sampe liat di youtube mana yang bagus :)) hihihiiiii…

Saya sendiri dikasih ASI sama mama saya cuman sampe 9 bulan setelah itu campur sufor, tapi makannya udah dikasih sebelum 6 bulan, alhasil badan saya gampang naik berat badannya alias gendut. Adik saya yang bungsu ASI sampe dua tahun, tapi makannya juga sebelum 6 bulan, dan sudah diselingi susu formula juga, BB nya waktu SMP 54kg loh 😀 gendut banget dia waktu itu. Kalo yang tengah juga ASI campur sufor, tapi badannya kurus ga bisa gemuk dan sering mengeluh dadanya sakit. Ini pengalaman keluarga sendiri ya :D.

Banyak dari kita tau, bahwa ASI memang yang terbaik (kan buatan Tuhan), tapi tidak banyak juga yang tau bagaimana mewujudkannya. Pasti ada permasalahan dan kondisi yang banyak ibu keluhkan untuk memberikan ASI eXclusive (ASIX), mulai dari kaget pasca melahirkan (ini yang saya alami), mulai dari ada atau tidaknya dukungan keluarga dan lingkungan, sampe tenaga kesehatan yang menawarkan produk selain produk ASI (ini juga yang saya alami).

Kenapa saya pilih ASI? karena:

  • Pertama, saya tau, tentang menyusui ada di ayat suci Al-Quran.
  • Manfaat IMD + ASIX + Rooming In + MPASI itu sendiri sudah banyak yang neliti baik buat bayi dan ibunya. Bisa diliat wawancara AIMI dengan dr. Utami Roesli, SpA, MBA, IBCLC, FABM disini. Atau searching di mbah google dr.Jack Newman yang mengerti tentang ASI atau buka link ini.
  • ASI murah meriah, ga keluar duit *emak-emak irit duit*.
  • Pernah mengikuti Kelas Edukasi (KE) bahasan breastfeeding basic, disini di bahas semua tentang manfaat ASI dan bahaya susu formula (alhamdulillah dah jadi bagian dari kelas ini). Untuk info lanjut sila buka ini (sekalian promosi :D)
  • Suami saya bilang, “ntar dedenya dikasih ASI ya, ayah lebih suka yang alami” 🙂
  • Saya tidak mau anak saya nanti mengalami kegendutan seperti saya 😀
  • Saya mau anak saya nanti tumbuh cerdas dan sehat. Amin ya Allah.
  • Baik untuk kesehatan saya juga.

Manfaat ASI berdasarkan pengalaman saya:

  • Setelah Syasa bisa menyusui langsung dari Payudara saya, selama sebulan lebih dikit, berat badan saya turun drastis sebanyak 10kg, pasca lahiran turun 7kg, total turun 17kg. Walaupun belum balik ideal lagi 😀 hehehee, setidaknya dengan menyusui dan faktor begadang karena menyusui malam hari berat badan jadi turun.
  • Berat badan Syasa bisa naik dengan baik, hanya dengan ASI saja, tanpa tambahan apapun sampe umur 6 bulan.
  • Alhamdulillah, Syasa jarang sakit, tapi pernah mengalami diare + kejang demam di umur 22 bulan, dan tidak di opname (kesalahan saya juga tidak langsung memberi oralit). Anak ASI bisa sakit juga kan? (anak ASI boleh sakit dong ya, tapi bgmn dia melawan virus ditubuhnya dengan bantuan ASI), tapi sejauh ini Syasa, alhamdulillah perkembangannya baik.
  • Syasa tumbuh jadi anak yang aktif, kurang dari 2 tahun, Syasa sudah berbicara dengan lancar, dan mengerti apa yang kita maksud, dan bisa menangkap kata-kata baru dengan cepat. (mungkin ini manfaat menyusui langsung dari PD atau sendok/cangkir/pipet dan tidak memberikan dot sebagai perantara, karena dot bisa menganggu pertumbuhan rahang bawah yang nantinya menghambat anak untuk berbicara).
  • Alhamdulillah untuk makan Syasa tidak terlalu susah, dia doyan banget sayuran bayam, sampe dicemilin sama dia. Suka juga sama wortel, telur, udang, ikan, ayam, daging sapi ga suka kalo gigitnya lama, maunya yang empuk banget, dan lainnya. Apakah ini pengaruh dari ASI yang katanya bisa ngerasain berbagai rasa makanan yang dimakan oleh ibunya (disini jg banyak mitos ga boleh makan ini itu takut ntar anaknya juga ngerasain terutama rasa pedas) asal ga berlebihan boleh kok, dan selama menyusui saya tetep makan sambel. Dan mungkin pengaruh juga karena makanan dari mulai MPASI sampe umur 14 bulan tidak saya beri garam dan gula, sehingga dia bisa merasakan rasa asli dari makanan dan buah-buahan.

kalo menurut saya memberikan ASI atau menyusui itu tidak segampang kita menyodorkan payudara kita ke bayi kita,  disini nih letak sabar kita sebagai ibu, ga gampang loh ngasih ASI disaat kita pengen tidur eh si bayi mau minta nenen, berat banget rasanya mata, tapi demi anak kita pasti tergerak untuk melek mata dan nenenin, belum lagi masalah pelekatan yang benar itu gimana. Dengan adanya informasi seputar ASI kita bisa belajar bagaimana cara memberikan ASI dengan baik kepada bayi kita. Saya pribadi sudah bergabung dengan AIMI BOGOR, jadi gratis bisa liat kelas edukasi dengan segudang informasinya 😀 dan saya sering baca timeline @aimi_asi dan @ID_AyahASI di twitter. Untuk para mimi dan mimin terima kasih banyak untuk inpoh-inpoh nya seputar ASI. Bisa liat disini nih  untuk salah satu inpoh(kultwit) dari mimi http://kultwit.aimi-asi.org/2011/11/qa-benarkah-bayi-asi-x-susah-makan/ dan inpoh dari mimin (catatan #ayahasi) http://www.ayahasi.org/2011/11/mitos-dan-fakta-seputar-asi.html

Mom, enjoy your breastfeeding ya…  🙂

ASI Pilihan Saya

Mau cerita gimana tekad saya mau ngasih ASI ke bayi saya, diawali dari kandungan saya usia sekitar 6 bulanan, chat sama temen yang tiba-tiba nanyain “Nda, ntar IMD ga?” apa itu IMD? temen saya bilang lagi “Inisiasi Menyusu Dini” bingung ga tau apa itu IMD, langsung search di mbah google, serentetan penjelasan IMD muncul dilayar. Sambil baca, dan chatting sama temen saya itu, akhirnya saya dapat info tentang kelas edukasi yang membahas tentang ASI mulai dari masa kehamilan sampai masa melahirkan.

Usia kandungan 7 bulanan akhirnya saya ikut kelas edukasi yang ngebahas tentang breastfeeding basics,  point bahasannya adalah bagaimana tata laksana IMD, rooming in, dan cara pelekatan yang benar agar puting tidak lecet. Pas liat bagian video IMD saya terharu, bayi baru lahir, hanya dibersihkan badannya kecuali tangannya, dan langsung di letakkan di dada ibunya, ajaib, bayi itu merayap keatas dada ibunya, sambil menjilatin tangan dan tubuh ibunya, merayap sampai ke payudara ibunya, dan bisa menemukan payudara ibunya, dan ajaib lagi, bayi seperti tau persis bahwa payudara ibunya adalah sumber makanan pertama dia ketika lahir, dan bayi itu pun langsung mengenyot payudara ibunya, dan lahap menghisap susu dari ibunya. Kok bisa ya? padahal prosedur selama ini bayi baru lahir di bersihkan, trus ditimbang, di cek semuanya lengkap ga, sehat ga, trus dimasukkin ke kotak kaca biar anget, langsung dipisahkan dari ibunya. Kalo yang saya liat di video IMD, bayi yang lahir tersebut baru dikeluarkan, digunting tali pusernya, langsung nangis kenceng, tapi ketika diletakkan didada ibunya dia langsung tenang, sedangkan saya lihat temen saya baru lahiran beberapa bulan lalu, bayinya cuman diletakkan beberapa menit di deket payudaranya, pas dibawa mau dimasukin ke kotak angetnya, bayinya masih nangis kenceng. Sama seperti bayi saya yang tidak IMD, nangis kenceng, sampe ayahnya ngegendong dan ngadzanin, dia langsung diem. Jadi timbul pertanyaan dari saya, kok bisa begitu? pertanyaannya di skip dulu deh… 😀

Continue reading “ASI Pilihan Saya”

Daycare-nya Syasa (Qarnaina)

Daycare atau tempat penitipan anak, adalah pilihan saya dan suami untuk tempat Syasa ditinggal selama saya dan suami bekerja. Tadinya saya adalah FTM atau ibu rumah tangga selama setahun dari Syasa lahir sampe umur 12 bulan (cerita saya sebelumnya). Terlintas dipikiran saya, saya tidak mau bekerja lagi, cukup suami saya saja yang mencari nafkah, dan saya ngurus anak. Tapi kesini-kesininya saya berpikir lagi untuk bekerja, udah kangen pengen bergaul di dunia luar alias dunia kampus 😀 *sok gaul*. Sms-an sama temen dosen, pengen banget ngajar lagi, nanyain apa masih ada tempat untuk dosen tidak tetap mengajar lagi. Akhirnya setelah menunggu, ada jawaban langsung dari ibu koordinator mata kuliah, apakah saya bersedia kembali untuk masuk tim beliau. Ada rasa senang, tapi rasa ragu juga, dan jadi bimbang, diskusi sama suami untung ruginya saya kalo mengajar lagi terhadap diri saya dan anak saya.

Continue reading “Daycare-nya Syasa (Qarnaina)”

Menanti Selama 9 Bulan

Pada saat di vonis hamil sama dokter, haru saya tak terbendung, akhirnya setelah 5 bulan menikah hamil juga 😀 tokcer jg akhirnya, ups rasa syukur dan bahagia campur aduk, berbagai nasehat orang tua, teman, dan anjuran dari dokter saya jalanin, kecuali mitos-mitos yang ga masuk akal. Hanya kepada Allah SWT lah tempat saya selalu memohon. Hamil di-3 bulan pertama rasanya perut ga nerima makanan, padahal saya ini adalah orang yang selalu selera terhadap makanan alias ga milih-milih makan, tapi kali ini beda, ada beberapa makanan yang ga saya selera, mual-mual saya selalu malam hari, bukan pagi hari yang biasa ibu-ibu hamil alami, jam 1 sampai jam 3 malam saya selalu muntah, dan ga bisa tidur, masuk bulan ke-4 tensi saya tercatat 150, rasa sensitif saya sangat tinggi, dikit-dikit nangis, dikit-dikit tersinggung, dan ga suka bau suami kalo habis ngerokok, dan pusing kalo jalan ke mall liat orang rame, jadilah selama hamil sampe bulan ke-6 saya jarang keluar rumah, masuk bulan ke-5, makan udah mulai enak, udah mulai dikit-dikit laper, sampe bulan ke-7 itu rasa laper hebat banget…. yang pada akhirnya berat badan saya naek sampe 18kg, ck…ck..ck.. sudah kayak bola aja, bulet semua badan saya 😀 hehehehehe…sampai bulan ke-9 berat badan saya naik sampai ke angka 20kg 😀

Continue reading “Menanti Selama 9 Bulan”